follow me

header ads

Jokowi Hanya Diam Kala Hujatan Opisisi Menimpa?


Joko Widodo - Presiden Indonesia



            Menjadi sosok yang memiliki banyak penggemar pasti akan menyebabkan rasa iri pada lawan-lawannya. Itulah yang terjadi pada presiden republik Indonesia yang ke-7, Joko Widodo. Presiden Joko Widodo memiliki banyak penggemar bukan tanpa alasan. Bukti kerja nyatalah yang membuat rakyat Indonesia kagum dan mendukung kebijakan-kebijakannya. Memiliki pendukung pasti akan mengundang rasa benci pada pihak lawannya. Sehingga presiden jokowi mendapat ancaman kebencian dari lawan-lawan politiknya. Baik berupa hujatan maupun berita-berita hoax.
            Dalam pelatihan jurnalistik yang dilakukan di ponpes An-Najah, Gondangtani, Gondang, Sragen (19/6/2017) , seorang narasumber yang bekerja di kantor staf kepresidenan, Alois Wisnuhardana menyatakan, “presiden jokowi itu orang yang banyak di benci”. Hal tersebut disampaikannya bukan tanpa bukti. Mengingat banyaknya status dan gambar-gambar hujatan terhadap presiden jokowi yang tersebar luas di media sosial.
Para penghujat itu akan terus menyebarkan rasa kebencian selama Presiden Jokowi masih menjabat. Mereka baru akan berhenti jika Presiden Jokowi mengundurkan diri. Presiden Jokowi adalah manusia biasa yang kebetulan memimpin bangsa Indonesia, sedangkan manusia tidak ada yang sempurna, sehingga sudah menjadi kewajaran bila seorang Jokowi melakukan kesalahan. Kesalahan memang seharusnya dikritik dan dikoreksi, namun mengkoreksi sesuatu dengan hujatan itu tidak pantas untuk  dilakukan.
Dalam pelatihan tersebut wisnu mempresentasikan data-data statistik yang menunjukkan kemajuan Indonesia dibawah pimpinan Presiden Jokowi. Pada data yang dipresentasikan oleh wisnu, dejelaskan bahwa pada tahun 2050 indonesia akan menduduki peringkat ke-4 gross domestic product (GDP). Namun dalam prakteknya, terdapat kegiatan-kegiatan yang dimotivasi oleh kepentingan politik. Sehingga prediksi di tahun 2050 tersebut terancam batal.

Dalam orasi-orasi kelompok yang tidak setuju dengan pemerintahan jokowi, biasa disebutkan mengapa jokowi tidak mengambil tindakan kepada situasi yang sedang terjadi. Namun pada faktanya jokowi ada pada daratan penuh ranjau yang jika salah melangkah sedikit saja maka sebuah ranjau akan meledak. Bila jokowi mengambil suatu keputusan, pasti ada pihak yang pro dan kontra denga keputusan tersebut. Sehingga mengambil keputusan bukannya menyatukan kedua pihak yang saling berselisih justru akan memperkeruh suasana.

Post a Comment

0 Comments